Senin, 27 Februari 2012

ANAK KAKI GUNUNG

Suatu sore seorang ibu duduk termenung di depan televisi, wajahnya merengut tangannya mengepal, hatinya mendung, jantungnya berdetak...hahaha ya iyalah kalo gak pasti mati...di tengah pemberitaan AS  jadi tersangka, AY yang menabrak 9 orang, negara AS ngancam Iran membekukan asetnya yang ada di Amerika dll, si ibu mendambakan totonan yang menyejukan jiwa menentramkan pikiran. Pencet chanel ini itu membosankan, sampai ketemu sebuah chanel yang warnanya sejuk pegunungan, bicaranya sopan gaya melayu, anak-anak sekolah memakai baju sopan rok di bawah lutut beberapa cm, sekolah yang nyaris ambruk khas laskar pelangi...eh tunggu dulu ini film atau sinetron ya, si ibu bertanya-tanya sambil terus berdecak kagum, tak ada cacian elo gue, tak ada rebutan harta, tak ada ancam-mengancam dalam dialognya. Wah baru tahu nih ada sinetron berkualitas di negeri ini.


Anak Kaki Gunung sebuah serial anak-anak yang hidup sederhana di kaki gunung singgalang, sumatera Barat. cerita rakyat biasa yang luar biasa, sore itui serial ini berkisah seorang anak yang kehilangan batu unik pemberian ayahnya, pak Taufik seorang guru yang sudah senior dan bijaksana mencoba menyelesaikan permasalahan dengan sangat baik, guru yang sudah tua ini digambarkan sebagai sosok guru yang cerdas dan sabar tidak seperti guru-guru pada sinteron umumnya yang digambarkan guru yang bicara, berpakaian dan kelakuan seperti preman pasar, maaf.

Mesti banyak lagi siaran-siaran seperti ini untuk membangun karakter bangsa, menjauhkan anak bangsa dari tawuran, saling mengolok dan budaya syetan lainnya...tapi kini serial ini malah sudah tak tayang lagi :(

22 komentar:

  1. sayang ya udahan..
    aku dan anakku paling rajin nongkrongin pelm ini..

    semoga ada lanjutannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. pelm ini bukan sekedar tontonan ya mba tapi juga tuntunan :)

      Hapus
  2. saya pernah menerapkan rumah tanpa TV, dan ternyata kita bisa memaksimalkan waktu dengan baik. Nah ketika kita tergoda TV berlangganan, ternyata waktu kita banyak terbuang walo di satu sisi ada manfaatnya. Maka ke depannya kami sepakat mulai mengurangi porsi konsumsi TV dengan memaksimalkan untuk kegiatan lain. Karena saya khawatir tontonan TV kita yang banyak tidak mendidik dengan bahasa dan tingkah yang kasar walo itu hanya sekedar menunjukkan contoh karakter negatif, tapi dari situlah anak-anak mencontoh kebiasaan yang jauh dari kebenaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepakat pak saya juga menerapkan 2 jam saja sehari untuk anak2 menonton...betul banyak sekali tontonan yang membahayakan buat anak, para pemilik tivi tdk lagi menerapkan kaidah yang pemerintah haruskan pada sebuah tayangan, mereka hanya berpkir bisnis...tapi taks semua tivi ato PH sebagai pemproduksi sebuah tayangan yg melulu berpikir bisnis mereka lebih berpikir masa depan anak bangsa...contohnya ya tayangan ini

      Hapus
  3. aku malah udah gak pernah nonton lagi. apalagi sejak kenal blog. hehe

    BalasHapus
  4. Waduh udah nggak tayang ya dek? Mb malah belum pernah nonton filmnya, secara banget buka TV ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ampe salah ketik: maksudku JARANG BANGET BUKA TV :)

      Hapus
    2. fanny&mba Keke: bagus2 gak nonton juga ga papa kok tp kalo ga ngeblog itu jadi masalah ^_^

      Hapus
    3. kadang emang lupa ama tv mbak

      Hapus
  5. saya jarang nonton tv mbak...saya malah baru tahu ada serial anak-anak seperti ini.hehe..tapi udah nggak tayang lagi ya mbak...sayang sekali ya...mudah2an besok ada serial serupa yang juga mendidik dan menghibur ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2n mba, biar emak2 yang tdk mengerti akan dunia tivi sebenrnya tdk hanya asal nonton tetapi jg mendapatkan tuntunan dari tontonan

      Hapus
  6. ohhh ternyata serial ini udah ngga main lagi...pantes saya nongkrongin TV ngga pernah lihat lagi...

    BalasHapus
  7. iya ya .. sebentar banget tayangnya. Sinetron ini diambil dari bukunya Tere Liye kan ..

    BalasHapus
  8. mba Nia&teh Dey : iya nih udah abis, emang cuma 15 episode ternyata dan sy juga cuma nonton 3 episode karena hanya diwaktu luang sj bisanya. teh dey bener ini dari novelnya Tere liye...

    BalasHapus
  9. wahhh aku gak pernah nonton :(
    sebagus itu ya ummi?

    BalasHapus
  10. aseli ini kayak menceritakan saya, seorang anak gunung ciremI jawa barat..hehehe.. mesti nyimak nih..


    kunjungan pertama
    salam kenal dan follow balik juga
    Revolusi Galau

    BalasHapus
  11. Dek, minta alamat emailmu dong :)

    BalasHapus
  12. wah,, saya ngga punya tivi.. hiks hiks

    BalasHapus
  13. Saya malah ketinggalan...
    Mau nonton film ini, tapi lupa...
    Semoga nanti disiarkan ulang ya :)

    BalasHapus
  14. Yaaah aku baru tau ada sinetron ini kok malah udah gak tayang ya mbak... Ita tontonan cerita keluarga spt ini bisa bikin sejuk hati ya.. Mudah2an kedepan lebih banyak lg tontonan berkualitas spt ini. :-D

    BalasHapus
  15. seru nih kayak laskar pelangi...

    BalasHapus
  16. aku belum pernah nonton nih , jadi tertarik juga nih

    BalasHapus

terima kasih sudah berkunjung, semoga indah dikenang dan bermanfaat :) salam